Tugas 4, Jelaskan Tentang, Motirasi, Komunikasi, Kepemimpinan

MOTIVASI

Motivasi adalah kekuatan pendorong di mana manusia mencapai tujuan mereka. Motivasi dikatakan intrinsik atau ekstrinsik . Istilah ini umumnya digunakan untuk manusia tetapi juga dapat digunakan untuk menjelaskan penyebab perilaku hewan juga. Artikel ini mengacu pada motivasi manusia. Menurut berbagai teori, motivasi dapat berakar dalam kebutuhan dasar untuk meminimalkan rasa sakit fisik dan memaksimalkan kesenangan, atau mungkin termasuk kebutuhan tertentu seperti makan dan istirahat, atau objek yang diinginkan, tujuan , keadaan ini, yang ideal , atau mungkin dikaitkan dengan kurang jelas alasan seperti altruisme , keegoisan , moralitas , atau menghindari kematian . Secara konseptual, motivasi tidak harus bingung dengan baik kemauan atau optimisme . Motivasi berkaitan dengan, tetapi berbeda dari, emosi .
Motivasi intrinsik mengacu pada motivasi yang didorong oleh minat atau kesenangan dalam tugas itu sendiri, dan ada di dalam individu daripada mengandalkan pada setiap tekanan eksternal. Motivasi intrinsik telah dipelajari oleh sosial dan pendidikan psikolog sejak awal 1970-an. Penelitian telah menemukan bahwa biasanya dikaitkan dengan prestasi pendidikan yang tinggi dan kenikmatan oleh teori evaluasi siswa. Siswa cenderung secara intrinsik termotivasi jika mereka:
atribut hasil pendidikan mereka dengan faktor-faktor di bawah kendali mereka sendiri (misalnya, upaya dikeluarkan),
percaya bahwa mereka dapat menjadi agen efektif dalam mencapai tujuan yang diinginkan (yaitu hasil yang tidak ditentukan oleh keberuntungan),
tertarik dalam menguasai suatu topik, bukan hanya hafalan-belajar untuk mencapai nilai yang baik.
Motivasi ekstrinsik berasal dari luar individu. Motivasi ekstrinsik umum adalah penghargaan seperti uang dan nilai, pemaksaan dan ancaman hukuman. Persaingan di ekstrinsik umumnya karena mendorong pemain untuk menang dan mengalahkan orang lain, bukan untuk menikmati penghargaan intrinsik kegiatan. Kerumunan bersorak pada individu dan piala juga insentif ekstrinsik.
Penelitian psikologi sosial telah menunjukkan bahwa imbalan ekstrinsik dapat menyebabkan pembenaran atas dan penurunan berikutnya dalam motivasi intrinsik. Dalam satu studi menunjukkan efek ini, anak-anak yang diharapkan (dan) dihargai dengan pita dan bintang emas untuk gambar menggambar menghabiskan lebih sedikit waktu bermain dengan material gambar dalam pengamatan berikutnya daripada anak-anak yang ditugaskan untuk kondisi hadiah tak terduga. Bagi anak-anak yang tidak menerima imbalan ekstrinsik, Penentuan Nasib teori mengusulkan bahwa motivasi ekstrinsik dapat diinternalisasi oleh individu jika tugas sesuai dengan nilai-nilai dan keyakinan mereka dan karena itu membantu untuk memenuhi kebutuhan psikologi dasar mereka.

Pengendalian diri
Kontrol diri motivasi semakin dipahami sebagai bagian dari kecerdasan emosional , seseorang mungkin sangat cerdas menurut definisi yang lebih konservatif (sebagaimana diukur oleh banyak tes kecerdasan ), namun tidak termotivasi untuk mendedikasikan kecerdasan ini untuk tugas-tugas tertentu. Yale School of Manajemen profesor Victor Vroom ‘s ” Teori Harapan “menyediakan account dari ketika orang akan memutuskan apakah akan mengerahkan kontrol diri untuk mengejar tujuan tertentu.
Drive dan keinginan dapat digambarkan sebagai kekurangan atau kebutuhan yang mengaktifkan perilaku yang ditujukan untuk tujuan atau insentif. Ini diperkirakan berasal dalam diri individu dan tidak memerlukan rangsangan eksternal untuk mendorong perilaku. Drive dasar dapat dipicu oleh kekurangan seperti lapar, yang memotivasi orang untuk mencari makanan, sedangkan drive lebih halus mungkin keinginan untuk pujian dan persetujuan, yang memotivasi seseorang untuk berperilaku dalam cara yang menyenangkan kepada orang lain.
Sebaliknya, peran penghargaan ekstrinsik dan rangsangan dapat dilihat dalam contoh hewan pelatihan dengan memberikan mereka memperlakukan ketika mereka melakukan trik dengan benar. Memperlakukan hewan memotivasi untuk melakukan trik konsisten, bahkan kemudian ketika memperlakukan dihapus dari proses.

KOMUNIKASI

Komunikasi adalah kegiatan menyampaikan bermakna informasi . Komunikasi memerlukan pengirim, sebuah pesan , dan penerima pesan yang dituju, meskipun penerima tidak perlu hadir atau menyadari maksud pengirim untuk berkomunikasi pada saat komunikasi; dengan demikian, komunikasi dapat terjadi melintasi jarak yang luas dalam ruang dan waktu. Komunikasi mensyaratkan bahwa pihak berkomunikasi berbagi area kesamaan komunikatif. Proses komunikasi ini lengkap sekali penerima telah memahami pesan dari pengirim.

Manusia lisan dan bahasa gambar yang dapat digambarkan sebagai suatu sistem dari simbol (kadang dikenal sebagai lexemes ) dan tata bahasa ( aturan ) dengan mana simbol-simbol yang dimanipulasi. Kata “bahasa” juga mengacu pada sifat-sifat umum dari bahasa. belajar Bahasa biasanya terjadi paling intensif selama masa manusia. Sebagian besar dari ribuan bahasa manusia menggunakan pola suara atau gerakan untuk simbol yang memungkinkan komunikasi dengan orang lain di sekitar mereka. Bahasa tampaknya untuk berbagi sifat tertentu, meskipun banyak di antaranya adalah pengecualian. Tidak ada garis didefinisikan antara bahasa dan dialek . bahasa Dibangun seperti bahasa Esperanto , bahasa pemrograman , dan formalisme berbagai matematika tidak selalu terbatas pada properti bersama dengan bahasa manusia.
Berbagai sarana verbal dan non-verbal berkomunikasi ada seperti bahasa tubuh , kontak mata , bahasa isyarat , paralanguage , komunikasi haptic , chronemics , dan media seperti gambar, grafik, suara, dan menulis .

Konvensi Hak Penyandang Cacat juga mendefinisikan komunikasi untuk menyertakan tampilan teks, Braille , taktil komunikasi, cetak besar , diakses multimedia , serta tertulis dan polos bahasa , pembaca manusia, dan dapat diakses informasi dan teknologi komunikasi .

Komunikasi nonverbal menjelaskan proses menyampaikan makna dalam bentuk non-kata pesan. Penelitian menunjukkan bahwa mayoritas komunikasi kita adalah non verbal, juga dikenal sebagai bahasa tubuh. Beberapa komunikasi non verbal meliputi chronemics , haptics , proxemics, isyarat , bahasa tubuh atau postur , ekspresi wajah dan kontak mata, objek komunikasi seperti pakaian , gaya rambut , arsitektur , simbol infographics , dan nada suara serta melalui agregat di atas. Komunikasi non-verbal juga disebut bahasa diam dan memainkan peran kunci dalam hari manusia untuk kehidupan hari dari hubungan kerja untuk keterlibatan romantis.

Pidato juga mengandung unsur-unsur nonverbal dikenal sebagai paralanguage . Ini termasuk kualitas suara pelajaran, emosi dan gaya berbicara serta fitur prosodi seperti ritme , intonasi dan stres . Demikian juga, teks tertulis meliputi unsur-unsur nonverbal seperti gaya tulisan tangan, penataan ruang kata-kata dan penggunaan emoticon untuk menyampaikan ekspresi emosi dalam bentuk gambar.
Komunikasi lisan
Komunikasi lisan , sementara terutama mengacu pada komunikasi verbal diucapkan, biasanya bergantung pada kedua kata, alat peraga dan non-verbal elemen untuk mendukung penyampaian makna. Komunikasi lisan meliputi diskusi, pidato, presentasi, komunikasi interpersonal dan varietas lainnya. Dalam tatap muka komunikasi bahasa tubuh dan nada suara suara memainkan peran yang signifikan dan mungkin memiliki dampak lebih besar pada pendengar dari isi dimaksudkan dari kata yang diucapkan.

Seorang presenter hebat harus menangkap perhatian penonton dan terhubung dengan mereka. Sebagai contoh, dari dua orang yang mengatakan canda sama satu sangat mungkin menghibur penonton karena bahasa tubuh dan nada suara sedangkan orang kedua, dengan menggunakan persis sama kata-kata, membosankan dan mengganggu penonton. Bantuan Visual dapat membantu untuk memfasilitasi komunikasi yang efektif dan hampir selalu digunakan dalam presentasi untuk penonton.

Seorang tokoh banyak dikutip dan banyak disalahartikan digunakan untuk menekankan pentingnya pengiriman yang menyatakan “komunikasi terdiri dari bahasa tubuh 55%, 38% nada suara, isi 7% dari kata-kata”, yang disebut “7% -38% -55% aturan “. Hal ini tidak namun apa yang dikutip penelitian menunjukkan – bukan, ketika menyampaikan emosi, jika bahasa tubuh, nada suara, dan kata-kata tidak setuju, maka bahasa tubuh dan nada suara akan percaya lebih dari kata-kata. Sebagai contoh, seseorang yang mengatakan “Saya senang bertemu Anda” sementara bergumam, membungkuk, dan melihat jauh akan ditafsirkan sebagai tidak jujur

KEPEMIMPINAN

Kepemimpinan telah digambarkan sebagai “proses pengaruh sosial di mana satu orang dapat meminta bantuan dan dukungan orang lain dalam pemenuhan yang umum tugas “. Lain mendalam definisi kepemimpinan juga muncul. Alan Keith Genentech menyatakan bahwa “Kepemimpinan pada akhirnya tentang menciptakan cara bagi orang untuk berkontribusi untuk membuat sesuatu yang luar biasa terjadi.” Menurut Ken “SKC” Ogbonnia, “kepemimpinan yang efektif adalah kemampuan untuk berhasil mengintegrasikan dan memaksimalkan sumber daya yang tersedia dalam internal dan eksternal lingkungan untuk pencapaian tujuan organisasi atau masyarakat . “kepemimpinan adalah kualitas yang hebat untuk memiliki.

Kepemimpinan adalah “mengorganisir sekelompok orang untuk mencapai tujuan bersama”. Pemimpin mungkin atau mungkin tidak memiliki kekuasaan formal. Siswa kepemimpinan telah menghasilkan teori-teori yang melibatkan sifat-sifat, interaksi situasional, fungsi, perilaku, kekuatan, visi dan nilai-nilai, karisma , dan kecerdasan.

Kepemimpinan adalah salah satu dimensi yang ia mengidentifikasi. Tidak ada definisi, konsisten secara keseluruhan kinerja kepemimpinan (Yukl, 2006). Banyak yang berbeda konseptualisasi seringkali disatukan di bawah payung kepemimpinan kinerja , termasuk hasil seperti pemimpin efektivitas , kemajuan pemimpin, dan munculnya pemimpin (Kaiser et al., 2008). Sebagai contoh, kinerja kepemimpinan dapat digunakan untuk merujuk keberhasilan karir pemimpin individu, kinerja kelompok atau organisasi, atau bahkan munculnya pemimpin. Masing-masing tindakan dapat dianggap konseptual berbeda. Sementara aspek-aspek mungkin terkait, mereka adalah hasil berbeda dan masuknya mereka seharusnya tergantung pada diterapkan atau fokus penelitian.

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s